Jamur Kardus

31 10 2009

Jamur kardus. Mungkin nama ini masih asing di telinga kita. Jamur kardus sebenarnya adalah jamur merang yang ditanam dengan media dari olahan kardus.

Sebenarnya, jamur merang dapat ditanam dengan media lainnya, seperti jerami, kompos, eceng gondok, alang-alang, daun pisang kering, ampas tebu, ampas aren, sisa tanaman kedelai, dan kertas puntung rokok. Namun, jamur merang dari media kardus ini ternyata memiliki keistimewaan tersendiri dibanding jamur merang yang ditanam di media lain. Di antaranya adalah:

a. Lebih Kenyal
Beberapa konsumen memang mengaku jamur merang yang dihasilkan dari media kardus berbeda dengan jamur lainnya. Soal rasa memang relatif, tergantung cara pengolahan dan bumbu yang digunakan. Namun, soal kekenyalan sepertinya memang tidak diragukan lagi.

b. Warna Lebih Putih
Warna jamur merang dari media kardus memang lebih putih, berbeda dengan warna jamur yang ditanam di media jerami yang cenderung kecokelatan. Warna ini memang tidak memengaruhi rasa secara langsung, tetapi setidaknya jamur yang berwarna putih terlihat lebih segar dan menarik jika dihidangkan, baik dalam bentuk basah maupun kering. Selain itu, jamur masih terlihat segar walaupun sudah dipanen lebih dari sehari.

c. Aromanya Wangi
Keunggulan jamur kardus lainnya adalah baunya lebih wangi dan tidak apek sehingga bisa langsung diolah. Hal ini dipengaruhi oleh tambahan kacang buncis, kangkung, bonggol pisang, dan bekatul pada media. Campuran media inilah yang membuat aroma jamur menjadi khas dan sangat berbeda dengan jamur dengan media jerami. Memang sebelumnya banyak orang yang mengeluhkan jamur merang yang menggunakan media tanam jerami karena biasanya berbau apek. Reaksi kimia pada jerami yang menjadi penyebabnya. Karena itu, biasanya orang merebus dahulu dan membuang air rebusannya untuk menghilangkan bau apeknya.

Selain memengaruhi aroma jamur, kacang, buncis, dan kangkung juga membantu menstabilkan suhu media pada kisaran 28-300 C. Sementara itu, bonggol pisang membantu menstabilkan kelembaban media. Kondisi ini sangat cocok untuk pertumbuhan jamur merang.

Keistimewaan jamur kardus ini diungkapkan Enjo Suharjo dalam buku Budi Daya Jamur Merang dengan Media Kardus yang diterbitkan oleh AgroMedia Pustaka. Selain memaparkan keistimewaan jamur kardus, Enjo juga mengungkapkan cara mengolah kardus menjadi media tunbuh jamur merang, membuat bibit dan menanam jamur kardus, serta analisis usaha budi daya jamur merang.


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: